Rizal Ramli: Kalau Ada yang Ingin Gusur Ibu Susi dari Menteri, Saya Katakan Hati-hati

Share
Menko Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Rizal Ramli
Menko Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Rizal Ramli

JAKARTA, VerbumNews.com– Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli mengingatkan berbagai pihak yang tidak suka kepada Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti dan kebijakannya yang selama ini bermanfaat bagi rakyat banyak.

“Kalau masih ada yang ingin menggusur Ibu Susi dari jabatan menteri, saya katakan hati-hati,” kata Rizal Ramli di Kantor  Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Jakarta, Selasa (05/04/2016).

Menurut Rizal, langkah kebijakan yang dikeluarkan Susi Pudjiastuti memang kerap kontroversial tetapi manfaatnya sangat jelas terutama bagi kemaslahatan Republik Indonesia.

Ia mencontohkan, bila sebelumnya banyak kapal ikan asing yang menangkap secara ilegal di kawasan perairan Indonesia dan dibekingi oleh “orang kuat” di negeri ini, tetapi setelah Susi menjadi menteri maka kapal-kapal itu ditangkap dan ditenggelamkan.

Dampak dari kebijakan Susi itu, menurut dia, nelayan tradisional di berbagia daerah saat ini bisa menangkap ikan lebih banyak sehingga masyarakat juga perlu untuk lebih didorong mengonsumsi ikan lebih banyak apalagi hal tersebut penting bagi kesehatan.

Selain itu, ia mengungkapkan, karena kebijakan Menteri Susi yang menenggelamkan kapal ikan asing maka saat ini industri perikanan bahan baku dari sejumlah negara tetangga mengalami kesulitan, bahkan sampai ada yang bangkrut.

“Ini momentum untuk membangun industri perikanan Indonesia,” katanya.

Ia mengemukakan, pemerintah juga membuka kesempatan bagi investor luar negeri guna membangun industri pengolahan ikan di Tanah Air.

Oleh karena itu, kata Rizal Ramli, Indonesia membutuhkan sosok yang berani melawan mafia penangkapan ikan secara tidak sah (illegal fishing), seperti yang telah dilakukan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.

Editor: L Dami

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkait