Kapolri Perintahkan Tangkap Pelaku “Sweeping” Restoran di Solo

Share
Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian

JAKARTA, VerbumNews.com – Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Pol Tito Karnavian memerintahkan jajarannya untuk menangkap semua yang terlibat dalam sweeping yang disertai perusakan Restoran Social Kitchen, Solo, Jawa Tengah, yang terjadi pada Minggu (18/12/2016).

“Di Solo itu ada beberapa orang yang melakukan sweeping dan bahkan di Social Kitchen, Solo, tadi malam sudah ada lima orang yang ditangkap. Saya sudah perintahkan tangkap semua yang terlibat,” kata Kapolri Tito, di Jakarta, seperti dikutip Antara, Selasa (20/12/2016).

Dia mengatakan kepolisian akan menindak tegas para pelaku sweeping. “Kalau mereka lakukan pelanggaran hukum apalagi anarkis seperti yang di Solo, kita tangkap,” tegasnya.

Tito mengatakan jika ada gerombolon orang mau melakukan sweeping atau melakukan sosialisasi terkait sweeping yang dapat meresahkan masyarakat, pihak kepolisian jangan ragu-ragu untuk menindak.

Dia menuturkan pihak kepolisian terus melakukan penyelidikan terkait kasus perusakan di Solo itu. “Lima orang tersangka sweeping dengan pasal pengancaman dan penganiayaan, sudah kami lakukan penindakan lima orang, ditangkap oleh Mapolda (Markas Polda) Jawa Tengah dan akan terus dikembangkan,” tuturnya.

Kapolri Tito Karnavian menyampaikan apresiasi kepada Kepolisian Daerah Jawa Tengah, Detasemen Khusus 88 dan Kepolisian Resor Surakarta karena telah melakukan penangkapan lima orang yang terkait dengan kasus sweeping di Restoran Social Kitchen di Surakarta.

“Saya minta kembangkan siapa pun yang terlibat tangkap saja semua. Yang kedua saya ingatkan jajaran kepolisian sekali lagi kalau ada sweeping tangkap, kekerasan tangkap, pelanggaran hukum tangkap,  kumpul-kumpul (terkait sweeping) bubarkan,” ucapnya.

Sebelumnya, tim gabungan Reskrimum Polda Jateng bersama Satuan Reskrim Polres Surakarta menangkap lima orang kelompok Laskar Umat Islam Surakarta (LUIS) atas peristiwa perusakan Restoran Social Kitchen, Solo, Jawa Tengah, yang terjadi pada Minggu (18/12/2016).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Kombes Pol Rikwanto, di Mabes Polri Jakarta, merinci lima orang yang ditangkap tersebut adalah Ketua LUIS, Edi Lukito, advokat LUIS Joko Sutarto, Hubungan Masyarakat LUIS Endro Sudarsono, Sekretaris LUIS Yusuf Suparno serta pelatih idhad LUIS Salman Alfarisi.

“Selanjutnya para pelaku langsung dibawa ke Polda Jateng untuk diperiksa,” ungkapnya.

Selain merusak restoran tersebut, para pelaku juga diduga menganiaya para pengunjung restoran sehingga mengalami luka-luka.

Editor: L Dami

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Berita Terkait